Cinta Masa sekolah menengah atas

Halo sahabat online yang baik dan makmur semua, Insha Allah…, terimakasih sudah mau mengikuti tulisan ini, (Padahal nggak ada! Ngarep.com) sebelum lanjut baca tulisan ini, alangkan baiknya sahabat baca dulu yang ini : “Cinta itu masih Monyet” supaya nyambung hik hik. ^_^

Baiklah, teringat sekilas sebelum aku take off ke Jakarta dengan dijemput my Mama, sempat ada acara perpisahan, hari itu aku kebagian ngisi acara bawa lagu/nyayi lagu tentang perpisahan sekolah. Entahlah…waktu itu dengan berbekal Gitar sederhana boleh pinjam, saya ciptakan lagu tentang perpisahan sekolah, isi lagu tersebut diantaranya ucapan terimakasih kepada Guru2ku dan Sekolahnya itu sendiri. Kalo tidak salah ya benar kawan he he he, di dia (L)i ngisi acara juga dengan Tari Jawa, memang kalo saya lihat si Li bakat Tarinya bagus, tapi pas dia tampil aku nggak sempat nonton, karna aku posisi di luar aula, siap2 setelah Li show dan yang berikutnya, barulah jatah saya tampil.

Usai tari si Li, lalu dilanjut acara berikutnya, kalo nggak salah sambutan siapa gitu, cukup lama durasinya sekitar 30 menit, karna habis itu aku harus tampil, yang bikin aku kesal, eh gitar saya tiba-tiba Fals semua nada kuncinya, OMG!, Entah ada yang muter muter senar gitar tadi atau apalah, jadi diluar aula dekat pintu masuk pentas, aku duduk di bangku panjang sambil “Nyetem” gitar tadi biar Pass/nggak Fals.

Waktu itu diluar nggak ada orang, teman teman pada didalam aula sambil sesekali ketawa pada acara sambutan tadi, terus….sebentar…aku ingat2 dulu kawan, iya waktu saya asyik nyetem gitar tadi, muncul dari arah samping pintu aula, sosok perempuan yang aku juga gak sempat liat wajahnya karna aku ya itu tadi lagi serius nyetem gitar. Tapi feeling ini mengatakan itu dia Si Li…., Tiba-tiba dia mendekat ke saya, dari postur tubuh yang aku liat, karna waktu itu aku memandang ke bawah, ini pasti Li, dalam bathin aku bertanya, mau ngapin nih anak. Sudah deh, jantungku langsung berdebar keras dag dug dag dug…he3 ^_^, tapi memang dasar blo’on saya nggak berani tatap mukanya, dan dia langsung duduk mepet ke badan saya. Aku diam, dan gak berani aku tengok wajahnya, dari situ aku alihkan perhatian ke Gitar saya sambil test kunci nada.

Tibalah saat saya tampil, aku langsung berdiri, dan gak berkata apa, langsung masuk ruangan, aku tinggalkan dia begitu saja, oh…dasar BEGO saya waktu itu, mestinya khan harus aku sapa, Hai Li…apa kabar, gitu khan mestinya? Atau apa yang bisa saya bantu Li? Oh…katrok memang saya ini wakakakak. Begitulah masa itu terlewat, jadi saya juga Nggak tahu apa yang sebenarnya akan terjadi saat itu.

Oke sahabat, begitu tiba di Jakarta, aku juga nggak tahu harus lanjut kemana, pokoknya waktu itu, sama my mama saya langsung di daftarkan ke sebuah sekolah STM di Jakarta Selatan, Ringkas cerita, aku diterima dan sekolah di situ selama 3 tahun, Alhamdulillah di sekolah STM ini, saya kelas 2 dan 3 Bebas bayar SPP, habis Juara Kelas sih..^_^.

Baik, begitu naik kelas 2 STM, koq tiba2 ingin saya mengontak Li lagi, kali ini saya coba via surat, waktu itu aku juga nggak tahu mana alamatnya si Li, hanya saja saya tahu di tinggal di Desa saya singkat PDN, jadi waktu itu gambling saja ke pada Li dengan alamat desa Pdn, kec. NGW, Kab Blora jawa tengah.

Sekitar 2 bulanan, tiba tiba di ruang TU sekolah banyak berjejer surat yang di pajang di jendela kaca, sehingga setiap siswa bisa lihat, so, saya iseng liat, lha koq ada nama saya, Kepada BA, STM TJ Jaksel bla bla bla, wow agak berdebar hati ini, dari siapa ini? Gak pake lama aku masuk ke ruang TU, pak mau ambil surat pak, Oh iya silahkan kata yang jaga. Begitu dapat, baru tahu saya , itu surat balasan dari Li, oh….senangnya….Fly kayaknya….., oh Cinta bersemi kembali, walau Ngimpi kali? Dan…itulah kawan….acara surat2an tetap berlanjut sampe kelas 3 STM, tapi ada tapinya, di surat2 tadi sebatas cerita cerita ngalor-ngidul sama dia tentang ngapain kita di sini, di sana, belajar apa kita disini, disana dan bla bla bla lainnya, jadi nggak ada nyinggung tentang Cinta gitu he he he.

Pernah suatu waktu aku kirim surat, boleh nggak saya minta fotonya Li terbaru? Eh dikirim juga kawan, waktu saya liat fotonya….alaamakkkk, Cantiknya…., dia sudah terlihat Matang ( ha ha ha kayak mangga aza) , habis di foto itu dia aksyen bak bintang pilem, Cuma dasar memang cowok kali ya, yang saya liat ya dianya makin cantik, mukaya bersih, rambutnya panjang, trus buah dadanya terlihat Muontok, wakakakakk. Dasar Lo! OMG..!! malah setelah liat poto dia, aku makin Gelisah, gelisahnya ya…apa aku bisa memilikinya? Sementara ratusan Cowok Propspek disana juga pada ngejar ngejar dia…Oh…sudah menyerah saya waktu itu, ya sudah nggak mungkin saya sama Li, jadi ya sebatas Cinta mengagumi dia saja.

Waktu itu dia juga sempat minta foto saya, dan saya kirim juga, he he he (malu). YA begitulah kawan , Kisah Cinta Mimpi yang aku alami ini, ber hari hari aku teringat akan dia, tapi hatiku sudah bilang, hei…mana mungkin lo ndapetin dia muka gila? Udah tinggalin aza, jangan di arep arep lagi (harap). Karna makin menganggu, sampai saya ambil kesimpulan terakhir, aku kembalikan foto dia pada surat saya terakhir. Dalam surat itu saya menyatakan mungkin aku jatuh cinta sama kamu Li? Tapi jelas kita nggak sepadan, jadi biarlah cinta ini aku pendam di hati saja, dan maaf aku kembalikan foto kamu ya, habis jika lihat kamu aku jadi kayak orang BEGO, gak bisa mikir, ngayal yang enggak enggak, so sampe di sini saja ya surat2an kita….bye…!!!

Akhirnya dia juga gak ada kirim surat lagi sampe saya lulus STM, dan semenjak itu sudah aku lupakan dia, ya sudah lupakan dia, walau masih ngarep.com sampe sekarang he he he, iya sampe sekarang, tapi ada tapinya, Cinta terbesarku sudah aku curahkan pada Pasanganku saat ini, wajib ini dan harus di paksa dikit ha ha ha. Oke See ya kawan pada tulisan berikutnya, Thanks Alot.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *